Tuesday, May 31, 2011

Ukhuwwah Fillah

Assalamualaikum, ana ingin berkongsi satu cerita yang diambil daripada article iluvislam, bacelah 
kisah persahabatan ini....harap antum sudi membaca kisah ini...


Wish for Hana comel...

            * Thanks for everything...
            * Jangan lupa aku ye... Forget me not...
            * Semoga berjaya dalam exam nanti...
            * Semoga bahagia di dunia dan akhirat... Insya Allah...
            *Love you forever...

Sahabatmu, 
Mardhiyyah

Hana tersenyum. Kad comel yang diterimanya 15 tahun lalu dipegang. Dia mencium kad itu. Tanpa disedari, air matanya menitis. Kenangan di alam persekolahan menerjah mindanya. Kenangan itu membawa seribu satu pahit manis alam persahabatan. Di waktu itu jugalah, dia banyak belajar tentang erti kehidupan. Dia masih ingat saat bersama dengan sahabat baiknya, Mardhiyyah. Sahabat sejati yang dicari-cari selama ini. 

Walaupun rumah mereka berjauhan, mereka masih saling berhubung. Gembira bersama, sedih bersama, segalanya bersama. Hana bersyukur setelah ditawarkan bekerja di satu daerah yang sama dengan sahabat baiknya itu. Mardhiyyah banyak membantunya. Daripada masalah di sekolah, bahkan di tempat kerja sehinggalah ke masalah peribadi. Hinggakan calon suami pun Mardhiyyah sanggup tolong carikan.

Dia masih ingat kata-kata Mardhiyyah, mahu menjadi seperti Khaulah binti Hakim. Wanita solehah di zaman Rasulullah S.A.W. yang menjadi orang perantara untuk melamar Saudah Zam'ah untuk baginda Rasulullah. Beliau seorang pencari jodoh yang mulia dan dihormati. Mardhiyyah mahu mencontohinya. Dia mahu Hana mendapat suami soleh, bertanggungjawab, warak dan mampu membimbingnya ke jalan yang benar. 


" Kau yang rajin sangat carikan suami untuk aku, kau tu bila lagi, Mardhiyyah? "  

Hana teringat selorohnya kepada Mardhiyyah.
" Ala... Bukan selalu. Aku nak sangat tengok kau kahwin. Tengok anak-anak kau. Takut tak sempat pula nanti, " sambung Mardhiyyah. 


" Ish... Kau ni. Mengarut je la. Nanti aku kahwin, kau jadi pengapitnya. Aku bersalin, kau jadi bidannya. Boleh janji? " 





" Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: ‘Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu esok pagi', kecuali (dengan menyebut): ‘Insya Allah'. Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: ‘Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini. " 


Pantas Mardhiyyah menyambung dengan membacakan tafsiran ayat 23 dan 24 dari surah Al-Kahfi. Begitu mendalam sekali maksud tafsiran itu. 


Walaupun dilahirkan sebagai anak yatim piatu, Mardhiyyah bersyukur kerana telah dijaga dan diasuh oleh arwah neneknya, yang merupakan seorang guru agama. Dia telah terdidik dengan segala cabang ilmu agama sejak kecil. Bahkan, seawal usia 15 tahun dia sudah pun boleh menghafal 30 juzuk Al-Quran.


" Jadi, apa maksudnya, Ustazah Mardhiyyah?"  Hana menyambung selorohnya.
Disebabkan kepetahan Mardhiyyah membicarakan hal-hal agama juga telah menyebabkan dia digelar ‘ustazah' di kalangan rakan-rakannya di sekolah. 


" Insya Allah... Kalau umur aku panjang, bolehlah aku jadi pengapit dan ‘mak bidan' kau. Sebab itu aku tak mahu janji. Faham tak, anak muridku sayang? " 


Lantas, Mardhiyyah mencuit hidung mancung milik Hana. Mereka berdua tertawa. Tidak menghiraukan suasana sekeliling. Hana teringat detik itu. Waktu itu. Kalaulah masa boleh diputar kembali, dia ingin saat itu terhenti. Kalaulah.

Tidak lama selepas itu, Hana telah dipertemukan dengan seorang pemuda yang kini menjadi ‘raja' dihatinya iaitu suaminya. Pertemuan yang tidak dijangka itu telah membibitkan rasa cinta antara mereka yang sudah semestinya bertunjangkan cinta kepada Rabbul Jalil. Semua itu aturan Ilahi yang telah diilhamkan kepada hambanya-Nya yang solehah. Hana sama sekali tidak menyangka bahawa pemuda itu merupakan sepupu kepada Mardhiyyah. Begitu hebat sekali percaturan Yang Maha Kuasa. 


Petang Rabu itu, Mardhiyyah mengajak Hana untuk sama-sama solat berjemaah di Masjid At-Taqwa. Kebetulan hari itu akan diadakan kuliah Maghrib di masjid tersebut. Memang menjadi rutin mereka untuk menghadiri mana-mana majlis ilmu yang dianjurkan. 

" Majlis ilmu merupakan salah satu daripada taman-taman syurga Allah. Berpuluh ribu malaikat akan turut bersama kita dalam majlis seperti ini. Jadi, ambillah kesempatan ini untuk memohon tiga perkara daripada Allah. " Mardhiyyah mengingatkan. 


" Perkara apa, Mardhiyyah? " soal Hana. 


" Pertama, mohonlah syurga daripada Allah. Kedua, mohon supaya diri kita dijauhkan daripada api neraka dan ketiga, mohon diampunkan segala dosa-dosa kita. Insya Allah, Allah akan makbulkan permintaan hamba-Nya yang ikhlas. " 


Hana tersenyum mendengar penjelasan itu. Berbunga hatinya lantaran takjub dengan kebesaran Illahi.

Usai solat Isya' berjemaah, mereka mengambil kesempatan untuk mengemas masjid itu. Al-Quran disusun dengan rapi. Telekung disangkut di tempatnya. Sejadah dilipat kemas. Sewaktu meletakkan sejadah di atas rak, Hana terpandang sebuah kitab yang mengandungi hadis-hadis sahih Riwayat Bukhari dan Muslim. Dia begitu tertarik lantas dicapainya kitab itu. Tertib sekali dia membuka kitab itu agar tidak terkoyak mahupun rosak.

Satu persatu halaman kitab itu dibeleknya. Matanya terpaku tatkala membaca satu hadis Riwayat Bukhari yang bermaksud;


" Wahai pemuda! Sesiapa yang mampu akan maskahwin maka berkahwinlah kerana ia lebih merendahkan pandangan mata dan memelihara kemaluan. Dan sesiapa yang tidak mampu maka berpuasalah kerana ia menjadi perisai baginya. "


Hana tersenyum sendiri lantaran teringat kata-kata Mardhiyyah yang ingin mencari suami untuknya. Dia tidak menyedari, perbuatannya itu diperhatikan oleh seorang pemuda.
" Assalamualaikum. " Pemuda itu menyapanya. Hana terkejut.

Hampir-hampir sahaja kitab itu terlepas dari pegangannya. Dia beristighfar sambil mengurut-urut dadanya. 
" Waalaikumsalam. 
 "Cepat tahu hukum-cepat Hana menjawab. Dia menjawab salam adalah wajib. 

" Maafkan saya. Saya tak berniat nak membuatkan saudari terperanjat tadi. "

Lembut dan tenang tutur kata pemuda itu sewaktu memohon maaf atas tindakannya itu. 
" Oh... Tak ada apa. Saya yang leka sikit tadi. " Hana sempat mengerling ke arah pemuda itu lalu ditundukkan kembali pandangan matanya.

Subhanallah! Dia terpegun melihat ketampanan wajah pemuda itu. Riak wajahnya begitu tenang, bisa menggugat keteguhan iman seorang yang bernama wanita. Hana tidak berani mendongak ke arah wajah itu kerana tidak mahu terjerat dengan perangkap Iblis Laknatullah.

Dia teringat salah satu hadis Rasulullah yang menjadi pegangannya yang diriwayatkan oleh Al-Hakim yang bermaksud: 


" Rasa malu dan iman adalah sejoli. Bila yang satu lenyap, yang lainnya lenyap juga. " 


" Saya Aiman Ashraff. Saudari? " tanyanya.  " Hana Insyirah. " Dia masih tunduk.

Pertemuan itu rupanya diatur oleh Mardhiyyah yang sedang asyik memerhatikan sahabatnya itu. Aiman merupakan seorang pensyarah agama di salah sebuah universiti dalam negara. Pertemuan itu juga merupakan titik permulaan ke alam perkahwinan bagi Hana yang disaksikan oleh berpuluh ribu malaikat di rumah Allah itu. Perkahwinan yang bakal menjanjikan kebahagiaan berumahtangga yang dilimpahi mawaddah wa rahmah dari Ilahi.

Dua minggu sebelum pernikahan Hana dan Aiman, Hana menerima 'SMS' daripada Mardhiyyah. 

Doa dari seorang sahabat:

Ya Allah, jika sahabatku jatuh CINTA, berikanlah cintanya pada seseorang yang melebihkan cinta pada-Mu agar bertambah kekuatannya untuk menyintai-Mu. Wahai Maha Penyayang, jika sahabatku jatuh HATI, izinkanlah hatinya menyentuh hati orang yang hatinya tertaut pada-Mu agar sahabatku tidak jatuh dalam jurang cinta yang murah. Wahai Maha Pengasih, jika sahabatku RINDU, rindukanlah dia kepada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu, jagalah rindunya pada-Mu agar dia tidak lalai dari merindui syurga-Mu... Amiin...


Hana terkedu. Sebak mencengkam dadanya. Terasa sesak nafasnya tatkala membaca 'SMS' itu. Hana berdoa dalam hatinya. 


" Ya Allah, aku bersyukur kepada-Mu kerana telah menemukan aku dengan sahabatku, Mardhiyyah. Segalanya atas izin-Mu jua. Kau limpahkanlah rahmat ke atasnya. Kekalkanlah persahabatan ini hingga ke akhir hayat kami. Amiin. "


Dengan sekali lafaz, Hana selamat diijab kabulkan dengan Aiman. Air matanya bergenang.
" Sekarang kau dah jadi isteri orang. Tak lama lagi, jadi ibu orang pula. Ingat, tanggungjawab kau makin besar. Jangan sesekali abaikan tanggungjawab kau tu. Syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya tau, " bisik Mardhiyyah. Hana mengangguk.  " Syukran, Mardhiyyah. " Hana mencium pipi sahabatnya itu. Terasa bagaikan ada aura yang mengalir. Mereka tersenyum.

Tidak lama kemudian, Mardhiyyah pula mengikut jejak langkah Hana. Jodohnya dengan seorang peguam syariah, Luqman Hakim namanya. Namun, segalanya sudah tertulis di Luh Mahfuz. Suaminya telah kembali ke rahmatullah sewaktu dia mengandung anak kedua. Suaminya pergi semasa sedang tidur. Mardhiyyah tidak menangis, apatah lagi meratap. Dia begitu tenang sekali menghadapi saat-saat itu. Dia redha. Jodoh, ajal, maut semuanya dalam genggaman Rabbul Alamin. 
" Sabarlah, Mardhiyyah. Allah lebih sayangkan suamimu. Panjatkanlah doa agar rohnya tenang di sisi para solihin, " Hana menenangkannya.

Dia tahu betapa luluhnya hati Mardhiyyah tika itu. Mereka berpelukan. Tiada kata yang mampu diucapkannya.

Usia kandungan Mardhiyyah sudah mencecah lapan bulan. Semenjak kematian suaminya, dia banyak bersendirian, beribadah kepada Allah disamping menjaga anak sulungnya yang berusia 5 tahun.
" Hana, aku nak minta tolong sesuatu dari kau, boleh? " ujar Mardhiyyah pada satu petang. Petang yang begitu hening.
" Insya Allah... aku akan cuba penuhi permintaan kau tu. "

Mardhiyyah menarik nafas panjang.
" Kalau aku dah tak ada nanti, boleh tak kau jaga anak aku, Amirul dan ‘baby' yang bakal lahir ni? " Mardhiyyah mengusap-usap perutnya dengan penuh kasih sayang.
" Ish... Kau ni. Kenapa cakap macam tu pulak? Kan kita dah janji akan jaga anak kau sama-sama. " Hana gusar.

Mardhiyyah memegang perutnya.
" Nanti ‘baby' jangan nakal-nakal tau. Jadi anak solehah. Jangan degil. Jangan gaduh dengan Abang Amirul. Ummi sayang anak-anak ummi. "

Hana sebak. Dia tidak dapat menahan air matanya daripada mengalir.
" Hana, nanti kau namakan ‘baby' ni... Khaulah... Ummu Khaulah. " 

Mardhiyyah tersenyum. Mungkin senyuman terakhir. Senyuman yang bisa merungkaikan segala kesulitan di hati seorang sahabat.
" Ya, Mardhiyyah. Aku akan buat apa saja untuk kau, " Hana menahan tangisnya. 
" Insya Allah? " 
ujar Mardhiyyah. 

" Insya Allah, Mardhiyyah. " 


***


" Mama! " 

Lamunan Hana terhenti. Ummu Khaulah berlari-lari ke arahnya.
" Ya, sayang. Belajar apa di tadika hari ni? " tanya Hana sambil merangkul tubuh si kecil itu.
" Hari ni Khaulah belajar melukis, ma. Cikgu tu cakap, lukisan Khaulah cantik. Besar nanti boleh jadi pelukis. Mama, boleh jual tak lukisan ni? Boleh tambah duit poket. "

Hana tersenyum mendengar kepetahan Khaulah.
" Ada orang nak beli ke lukisan ni nanti? Lagi satu, besar nanti nak jadi pelukis ke? " gurau Hana.
" Tak lah, mama. Khaulah nak jadi doktor Islam. Lukisan tu mama lah yang beli. "sambung Khaulah sambil ketawa.

Hana mengucup dahi Khaulah. Dia berasa begitu bahagia.


Mardhiyyah,
Dah enam tahun kau tinggalkan kami. Kau pergi di saat melahirkan Khaulah. Kau pernah beritahu aku. Mati semasa melahirkan anak merupakan salah satu tanda mati Husnul Khatimah. Amirul dan Khaulah aku jaga macam anak-anak aku sendiri. Masing-masing dah bersekolah. Khaulah mewarisi kepetahanmu dan Amirul mewarisi kesabaranmu. Amirul banyak bersabar dengan kerenah keanak-anakan adiknya itu. Kedua-duanya bijak seperti kau dulu. Janjiku pada kau akan aku laksanakan sebaiknya. Insya Allah... Aku terlalu merinduimu, Mardhiyyah. Rindu saat-saat dulu. Terima kasih atas segalanya. Kaulah sahabatku, selama-lamanya. Doaku agar rohmu ditempatkan di kalangan para syuhada'. Amiin.

Hana menyimpan semula kad itu. Air matanya mengalir lagi.

Sunday, May 29, 2011

Apa Khabar Jodohku?


alt
Apa khabar jodohku?
Berat rasanya kelopak mataku untuk tertutup. Bagaimana dengan kamu?
Apa kamu selalu terbangun di sepertiga malam terakhir? .. dan apakah mulutmu terus menerus berzikir dimalam hari?
Jujur aku rindu kamu, wahai jodohku..
Tapi saat ini belum saatnya untuk kita bertemu, bukannya aku tak mahu, atau aku tak rindu. Tapi sememangnya kerana perjalanan kita masih panjang, dan masih banyak kewajipan yang harus kita penuhi saban waktu.
Kadang–kala aku berfikir, apa nanti saat subuh tiba kau akan membangunkanku? Mengajakku bertafakur dan bersujud kepada-Nya?
Berat hati ini menantikanmu, gelisah pula hati ini memikirkanmu.
Adakah kau selalu menghiasi langkahmu dengan kebaikan-kebaikan?. Apakah nanti saat zuhur tiba, kau akan meninggalkan kesibukanmu sementara, hanya untuk menghadapNya?
Jodohku, sihatkah kamu?
Kalau aku berada disampingmu saat ini, mungkin aku akan merawatmu dengan penuh kasih sayang.
Jodohku, sabar dan tenanglah..
Aku disini masih bersabar menanti mu. Janganlah hatimubersedih, senyumlah.. kerana aku yakin kebahagiaan akan selalu menyertai kita.
Jikalau detik ini hatimu sedang terluka, berwuduklah.. dan dekatkanlah dirimu kepada-Nya. Tetapi disini aku berharap agar kamu baik-baik saja.
Jodohku, aku rindu..
Bilakah kita akan bertemu?. Begitu banyak hal yang ingin ku ceritakan kepadamu. Begitu banyak pula harapanku untuk menantikan nasihat–nasihat mu.
Hati ini kosong, dan hati ini tak sabar menanti kehadiranmu yang kan membalut dan menyembuhkan luka dihatiku.
Jodohku..
Adakah kau juga rindu padaku?. Bagaimana dengan Quranmu?. Sudahkah kau baca diantara maghrib dan isyak?. Apa yang kau fahami dari surah itu?. Ceritakanlah kepadaku.. ingin aku mendengarnya.
.. Dan begitu juga dengan keluhanmu, aku sedia mendengarnya..
Apa perubahan  yang kau lakukan dari hari ke hari?. Semakin baikkah?. Ketahuilah, ku hanya mengharapkan yang terbaik buatmu.
Jodohku..
Disetiap langkahku dan seusai solatku, ku bisikkan AL-Fatihah untukmu, agar kau selalu berada dijalan-Nya.
Bersabarlah sayang, waktu-waktu ini bukanlah waktu yang lama.. dan ingatlah sayangku, janganlah sampai dirimu tersalah memilih jalan.
Jodohku..
Nantikanlah diriku, dengan perbagai kebaikan yang nantinya akan membawa rahmat untuk kita dari-Nya.
Jagalah dirimu dari hal-hal yang dilarang agama.. kerana aku mencintaimu secara tulus dan ikhlas demi-Nya.
Jodohku..
Bersiaplah kau untuk mencintaiku secara tulus dan redha menerima segala kekuranganku dan membenarkanku dikala aku salah.
Sayang, berusahalah membahagiakan orang tuamu .. dengan menjaga sikapmu dan tutur katamu. Aku yakin kau adalah seorang yang sabar, seorang yang cekal, seorang yang boleh membesarkan anak–anak kita kelak dengan penuh hikmah.
Ingatlah, jangan pernah dikau merasa keseorangan.. kerana aku disini masih setia menantimu.
Jodohku..
Seandainya siang sudah berlalu.. pejamkanlah matamu dengan buaian doa, dariku yang selalu kuhadiahkan untukmu.
Jodohku..
Ingatlah sayang, aku selalu ada untukmu..
Semoga kerinduanku ini akan terjawab, seiring berjalannya waktu.. dan semoga ALLAH yang maha Esa selalu membimbing kita ke jalan yang diredhai-Nya. Amin.

Friday, May 27, 2011

Permata Hatiku...

Assalamualaikum, ana ingin berkongsi satu cerita  yang diambil dari article iluvislam, diharap antum sudi untuk membaca,....




Masih terngiang-ngiang gelak tawanya, Basyirah Raihana, puteri sulung kesayangan kami hasil perkongsian hidup selama lima tahun perkahwinan dengan suami tercinta. 


***


Aku di dapur merasa gembira melihat kemesraan dua beranak itu. “Umi..umi..ana nak ais krim tadi.” Pelat-pelat puteri kesayangan kami bercakap sambil menarik-narik hujung baju kurung yang aku pakai. “ Sayang, tadi baru je makan, tak boleh makan selalu,selsema nanti.” ujarku melarangnya sambil mencium pipi gebunya.

Meskipun baru berumur tiga tahun dua bulan, puteriku itu memahami apa yang aku maksudkan. Bergenang air matanya, tak dapat apa yang dipintanya, tanpa suara. Tersentuh naluri keibuanku melihatnya begitu. Lantas aku tinggalkan ikan-ikan yang masih belum selesai disiang dan terus mendukungnya.


“Sayang, nak jadi anak solehahkan, mesti kena dengar cakap umi.” aku memujuknya. Dia meronta-ronta minta dilepaskan dan terus berlari mendapatkan papanya yang sedang membaca surat khabar. Mengadu padanya, tersenyum aku melihat kerenahnya. Basyirah lebih manja dengan Zamil,suamiku. Setelah dipujuk barulah tersenyum, nampak jelas lesung pipit di kedua belah pipi yang diwarisi dari papanya. Aku kembali menyambung tugasku yang tergendala sebentar tadi.
“Sayang” tiba-tiba Zamil datang menghampiriku. 


“Abang, Diya tengah pegang pisau ni kan, anak dengan papanya sama je, suka ganggu Diya buat kerja.”

“Kenapa Diya tak bagi je ana ais krim, kan dah merajuk puteri abang tu.”
“Abang,ana tu kecik lagi kan, antibodi pun tak cukup lagi  dan senang dapat selsema. Demam pulak nanti macam mana. Abang tu suka sangat bagi apa je yang dia nak.”


“Budak-budak.” jawab Zamil ringkas.


“Abang, budak-budaklah yang kita kena ajar. Nanti dah besar, keras kepala susah nak didik kalau selalu dapat apa yang mereka nak, susahlah macam tu. Diya tak nak anak-anak kita nanti tak pandai nak berusaha.”


***


“Diya, abang on call malam ni kebetulan ada appointment dengan patient pukul 5.00 petang, rasanya Diya dan Ana tak payah tunggu abang balik ye. Abangstay di hospital saja malam ni.”

“Baiklah bang, kalau macam tu biar Diya saja yang ambil Ana dari rumah kak Nab nanti.” balasku sambil tersenyum memandang suamiku yang masih lagi berbaju melayu yang belum digantinya setelah solat subuh tadi. Zamil menghampiriku lalu mengucup kedua belah pipiku.


“Abang sayang sangat isteri abang ni, memang memahami abang, terima kasih sayang.”


“Abang, Diyakan isteri abang siapa lagi nak faham abang kalau bukan Diya kan. Diya yang patut ucapkan terima kasih pada abang sebab jaga Diya dan Ana dengan baik.” aku memeluk suamiku erat.
“Sayang, ishhhh, jangan cakap macam tu. Dah memang tanggungjawab abang untuk jaga Diya dan Ana, kamu berdua permata hati abang.” Zamil membalas pelukan ku. "Terima kasih sebab lahirkan zuriat abang, comel pulak tu macam umi dia ni.” aku terasa bahagia diberi pujian begitu.




***


“Sobahul khair puteri papa.” Zamil mengucup pipi Ana berkali-kali, Ana merengek-rengek kerana tidak selesa diperlakukan begitu oleh papanya. Aku hanya memerhatikan gelagat mereka.

“Cantiknya anak papa pagi ni nak pergi mana ni sayang.”


“Ana nak ikut papa. Ana nak jadi doktor juga. Umi cakap jadi doktor Allah sayang.” tersenyum aku mendengar kata-katanya.

“Kenapa jadi doktor Allah sayang?” tanya Zamil lagi.


“Sebab tolong orang sakit dapat pahala.”


“Siapa yang bagi tahu sayang ni?”

“Umi la!” jawab Ana ringkas tanpa memandang muka Zamil, leka dia menikmati roti telur yang aku buatkan untuknya pagi itu. Suamiku hanya tersenyum mendengar celoteh puteri kesayangan kami. Sarapan pagi itu terasa ceria dibuatnya.


“Ana cepat masuk kereta sayang. Nanti lambat jumpa makcik Nab.”
“Tak mahu, ana nak ikut papa!”


“Sayang, papa nak bagi ubat pada orang sakit. Budak kecil tak boleh dekat-dekat dengan orang sakit sayang, nanti Ana sakit. Siapa nak masakkan roti telur untuk umi?” aku cuba memujuknya untuk akur dengan perintahku.
“Ana dah besar mi, Ana nak ikut papa.” Ana sudah mula menangis.


Hatiku berasa kurang enak pagi itu, biasanya ana tidak banyak kerenah, disuruh sekali pasti akur. Entah mengapa hari ini kerenahnya sukar dikawal.


“Sayang, Ana anak solehahkan mesti dengar cakap umi dan papa.” pujuk Zamil sambil mengusap kepala puteri kami.

“Ana sayang papa, Ana nak ikut papa.” tangis ana teresak-esak sambil mengangkat tangan minta untuk didukung oleh papanya. Hati aku tersentuh melihat keadaan itu, Zamil mendukung puteri kami lalu menciumnya. Ana melentokkan kepalanya di bahu Zamil, manja reaksinya pagi itu seperti sudah lama terpisah dengan papanya.



“Sayang,tak nak macam ni nanti umi balik kerja kita pergi hospital, lepas tu kita tolong papa bagi ubat pada orang sakit ye sayang.” pujukku. Ana mengangkat kepalanya lalu mengangguk tanda akur.

“Umi janji kan mi.” tanya ana lagi.
“Ya sayang, salam papa dulu sebelum pergi.” jawabku.
Ana akhirnya akur. Erat sungguh pelukannya pada Zamil, seolah-olah mahu berpisah lama. Di dalam kereta,tidak henti-henti dia melambaikan tangan selagi kereta yang dipandu Zamil masih di dalam pandangannya. Satu perasaan halus menusuk jiwaku, sebak tiba-tiba.

***


Hampir seminggu aku berada di hospital. Aku langsung tidak menjamah makanan yang Zamil berikan. Mana nak datangnya selera apabila melihat Ana masih tidak sedarkan diri ditemani tiub-tiub di badannya kerana kemalangan itu. Ana kehilangan banyak darah, luka di anggota badannya juga agak parah. Apalah daya insan kecil sepertinya untuk menanggung kesakitan itu. Aku yang dewasa ini pun belum tentu dapat menghadapinya.

“Sayang, umi tahu sayang kuat. Anak umi kuatkan. Sayang, Ana jangan tinggalkan umi.” itulah dialog yang sering aku bisikkan kepadanya. Tidak terdaya aku melihat keadaan Ana begitu. Ya Allah, jika Engkau izinkan, biarlah aku yang menggantikan Ana menanggung kesakitan ini. Ana masih terlalu kecil. Dialah satu-satunya puteri yang menyerikan kehidupan aku dan suami.


“Diya, sudahlah tu. Sabar, tabahkan diri. Ibu makin risau tengok Diya macam ni. Kita doakan Ana ya nak. InsyaAllah semua akan jadi seperti biasa.”


“Bu, semua ni salah Diya bu. Diya yang tak hati-hati, kalau Diya tak lepaskan tangan Ana waktu melintas jalan tempoh hari,mesti semua ni takkan jadi macam ni. Mesti Ana takkan dilanggar dengan kereta tu, Diya yang cuai. Diya yang salah.” tak tertanggung rasanya hati ini menahan sebak, kekesalan yang menusuk jiwaku semakin menebal.


“Diya, istighfar banyak-banyak nak. Tak ada siapa yang salah, semua yang berlaku ni dah ditentukan ke atas kita semua. Tak baik cakap macam tu, pasti ada hikmah yang menanti.”


Beberapa minit kemudian Zamil datang. Aku mendapatkannya dan memeluk suamiku erat. Aku tumpahkan semua air mataku yang tidak berhenti mengalir di dadanya. Ujian ini amat perit untukku dan amat payah untuk aku telusuri.


“Sayang, shhhhh. InsyaAllah anak kita tak ada apa-apa. Sayang perlu kuat demi Ana.” Zamil menenangkanku lembut.


Sepi... tiada kata untuk membalas dan aku terus menangis dan menangis.


***


Mungkin inilah suratan. Ana pergi meninggalkan kami, tiada lagi tawa ceria di rumah kami. Tiada lagi insan kecil yang melengkapi hidup kami. Tiada lagi pipi gebu Ana untuk aku cium setiap hari. Tiada Ana di sisi membuatkan jiwaku sepi, terasa baru semalam aku melahirkan Ana ke dunia. Terasa baru semalam Ana membesar di depan mataku. Aku amat merinduinya, terlalu rindu.

“Ana, umi doakan Ana tenang di sana sayang. Umi tak sabar nak jumpa Ana. Umi rindukan Ana.” doaku dalam hati.
“Sayang...” lamunanku terhenti apabila menyedari yang Zamil berada di dalam bilik. Aku segera menyeka air mataku. Tidak sedar bila ia mengalir.

“Sayang, kenapa termenung ni. Makan ubat dulu ya nanti lambat kebah demam tu.” aku akur perintah suamiku lalu duduk di birai katil menanti Zamil menghulurkan ubat.


Sejak peristiwa perit itu aku sedar yang aku tidak lagi ceria seperti biasa. Aku lebih banyak menghabiskan masa di dalam bilik. Kini hampir dua minggu aku tidak bekerja kerana demam. Sepanjang tempoh dua minggu ini Zamil yang menjaga ku. Bersalah juga kerana menyusahkan suamiku tetapi, entahlah. Sukar untuk aku gambarkan perasaan aku waktu ini, mungkin aku perlukan masa.

“Sayang, apa yang berlaku ni pasti ada hikmahnya. Sebagai hamba Allah kita perlu redha. Sayang, abang pun sedih juga. Ana anak kita. Islam tak melarang kita berasa sedih apabila ditimpa sesuatu musibah. Tetapi dalam masa yang sama,kita perlu kuatkan semangat. Allah tidak akan menimpakan sesuatu ujian yang tidak mampu ditanggung oleh hambaNYA.”

Aku memeluk suamiku erat. Moga aku diberikan kekuatan itu untuk menghadapi ujian ini.


***


“Sayang, jangan lupa belikan air soya ya. Lagi satu, Diya dah order ayam percik mak Kiah nanti abang jangan lupa ambil.” pintaku.

Begitulah rutinku sejak disahkan hamil tiga bulan. Setiap hari pasti ada saja yang dipesan. Mujurlah suamiku seorang yang memahami keadaanku. Kini usia kandunganku sudah lapan bulan. Zamil melarangku bekerja kerana khuatir akan keselamatanku. Hasil daripada ujian ultrasound, bayi yang bakal lahir ini bayi lelaki. InsyaAllah, moga-moga Allah permudahkan segalanya.


“Sayang, nak bagi nama baby kita apa ya?” tanyaku pada suami tercinta, begitu jugalah sewaktu arwah Ana di dalam kandunganku.


“Kita bagi nama, Mohamad Fathudin, ok?"



“Apa maksudnya bang?”

“Maksudnya pembuka agama. Moga-moga putera papa, bila dah besar nanti jadi orang yang berguna pada agama ya sayang.” Zamil mengusap-ngusap perutku seolah-olah sedang berinteraksi dengan bayi yang aku kandungi. Terasa bahagia mulai menyingkap kembali. Jika arwah Ana masih hidup,tentu dia juga amat gembira menyambut kelahiran adiknya, pasti
ada penemannya bermain.


***


Alhamdulillah. Aku selamat melahirkan bayiku, Mohamad Fathudin nama diberi seperti yang kami rancang. Mukanya mirip seperti suamiku yang tercinta juga mewarisi lesung pipit Zamil seperti arwah Ana. Aku bersyukur kerana masih lagi mampu melahirkan zuriat untuk menghiasi keluarga yang kami bina ini.

Moga-moga bahagia ini tiada penghujungnya dan agar Basyirah Raihana(berita gembira yang nyata) sentiasa menghiasi keharmonian rumah tangga kami.


“Buat Ana, umi sentiasa kirimkan doa untuk Ana di sana sayang. Semoga Ana tenteram dan damai di sana bersama penghuni syurga. Umi sayangkan Ana.”

Wednesday, May 25, 2011

Kullu Nafsin Zaikotul Maut



Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu.

Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada.

Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.


Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. 

Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam .

Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkaninsan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang.. 
"Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.
Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah.

Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.
Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. 

Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. 
Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..."

Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.


"Jemput ana tau!"
Khalilah tersenyum megah.

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!"

Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. 
Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."
Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.

.......................................


"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."
"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar."
"Ya Allah, tenangnya..."
"Moga Allah memberkatinya...."
Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.
Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.
Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... 
Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. 
Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab... 
"Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."
"Allahuakbar..."

Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.


"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut... 

"Ini nak, bukunya."


Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."
"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.


"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."

* Kisah ini bukan kisah ana (Insyirah), ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *
Mulai hari ini, jangan bersoal tika melihat ana memakai cincin. Kerana, ana sudah bertunang! Bertunang dengan kematian, tidak tahu bila ana akan dinikahkan dan tidak tahu bagaimana rezeki di malam pertama. Tetapi, sekurang-kurangnya apabila sudah dirisik dan bertunang, kita sama-sama akan mempersiapkan diri sebaik-baiknya walaupun bukan yang terbaik untuk hari pernikahan dengan KEMATIAN

Wallahua'lam.

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.
Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya... Arh... Untungnya Insyirah. 

(Cemburu! Cemburu! Cemburu!)