Monday, November 28, 2011

Ujian allah..

Bismillahirrahmanirrahim..
arini ana nak kongsi sedikit pengisian,
insyaAllah, bermanfaat.. :)


Dulu,
Apabila aku diuji,
Seringkali aku mengeluh kerana ujian itu.. 
Dan aku juga sering mengatakan...
Kenapa mesti aku? Kenapa mesti aku? Kenapa mesti aku?


Aku tahu itu hanya bisikan syaitan,
sedangkan aku tahu,
ada yang lagi berat ujiannya..


Aku perlu memperbaiki diri ini..
Aku perlu mujahadah..
Ujian dari Allah menjadikan aku lebih dewasa..






Kini...
Apabila aku diuji, 
aku mencuba sedaya upaya untuk menerimanya dengan sepenuh hati,
Kerna aku tahu Allah sayang kepadaku,
Allah juga ingin menguji keimanan aku..
Maka aku perlu memberbaiki imanku..
Tepuk dada tanyalah iman,
memang iman kata sihat, 
tapi, hanya diri kita yang mengetahui betapa lemahnya iman kita,
sebagai manusia yang lemah.
Aku tahu allah inginkan perubahan yang lebih baik untuk diriku,
Aku juga perlu mendidik dan mentarbiah hati ini.


Dengan dorongan dan nasihat rakan-rakan dan orang-orang yang tersayang..
Alhamdulillah hidupku makin disinari,
Dan aku lebih bersemangat untuk meneruskan kehidupan..
Aku juga berusaha mencari diri yang baru untuk menjadi yang lebih baik di sisi Allah..



Dan pabila aku telah menerimanya,
Dan aku sedang mencuba sedaya upaya mencari diriku yang baru,
Dan semangat yang baru telah datang kepadaku,
Ada yang melemahkan semangatku itu,

Di saat itu,
Aku merasakan diri ini terlalu marah..
Dan aku merasakan seperti dirasuk oleh syaitan yang durjana,
Aku sekali lagi mengatakan..
Kenapa mesti aku? Kenapa mesti aku? dan kenapa mesti aku?


Di saat itu aku merasa kesakitan yang amat sangat,
Mungkinkah Allah sedang murka kepadaku?
Tetapi aku seakan tidak menyedari apa yang aku katakan.




Syukur, 
apabila ada yang mnasihati aku, 
melembutkan hatiku,
dengan perlahan aku membaca satu persatu kalam indah dalam Al-quran..
Di saat itu,
aku merasakan diri ini seakan tenang selepas membaca kalam-kalam indah..
Nikmatnya ya Allah..


Doa dari orang yang tersayang mengiringiku agar aku menjadi seorang insan yang lebih baik..


Alhamdulillah, kini aku dapat merasakan kasih sayangMu ya Allah..
Kau ampunilah dosaku,
Berilah aku kesabaran dan ketabahan untuk menjalani ujianMu ya Allah..
Kau kuatkanlah hatiku untuk menempuhi setiap dugaan yang mendatang..
Aku tahu Kau sentiasa ada bersamaku..


Wahai sahabat sekalian,
Janganlah kau menolak akan semua dugaan yang hadir pada dirimu,
Allah menguji kita kerana Dia teramatlah sayang kepada kita..






Kini aku sedar....


Innallaha'mana...


Semoga post ini bermanfaat kepada semua... ingatlah bahawa allah sentiasa ada bersama kita, dan buatlah sesuatu pekerjaan kerana allah.. insyaallah..





Thursday, November 24, 2011

Bersahabat kerana Allah

Bismillahirrahmanirrahim..
Ana nk kongsikan satu cerita..
insyaAllah bermanfaat..


Terngiang-ngiang di telingaku apa yang dikatakan oleh ibu. 'Ayah dihantar ke Perak untuk bertugas di sana selama tiga tahun, kita pun kena pindah ke sana juga. Athirah pindah sekolah ya sayang.' Berita itu membuatkan aku terkejut. Ini bermakna aku akan berpisah dengan Auni,Izzah,Mawaddah dan semuanya.Ya Allah, aku tidak sanggup untuk berpisah dengan mereka.Keputusan itu tidak boleh ditolak.

Keesokan harinya, aku terpaksa memberitahu Auni tentang berita aku akan pindah ke sekolah lain.Agak berat mulutku untuk memberitahunya.Kau kuatkanlah aku Ya Allah. Dengan berat hati, aku memberitahu Auni.'Auni, tahun depan kita dah tak sekolah kat sini.' Ayah kita kena pindah tempat kerja. Air mataku tidak dapat ku tahan. Begitu juga dengan Auni.

Aku yakin ada hikmah yang tersirat di sebalik perpisahan ini. Aku redha.Jangan risau Auni, kita tidak akan lupakan awak.Kita masih boleh berjumpa, jika diizinkan Allah. 'Nanti bila dah dapat kawan baru, jangan lupakan kita tau Raudha, awak janji tau. Cuti akhir tahun,aku banyak menghabiskan masa bersama Auni, Izzah, Mawaddah, Nusaibah, dan Adlina.





                                                      
***************

Kini tiba masanya aku terpaksa meninggalkan tempat lahirku,yang sudah 14 tahun aku menetap di Melaka. Walaupun berat hati ini untuk meninggalkan tempat ini, namun aku kuatkan juga hati ini. Aku teringat kata-kata Auni semalam. Jaga diri di tempat baru, jangan lupakan kami di sini. Aku pasti tidak akan melupakan kalian.

Di Johor, aku bersekolah yang ada pelajar lelaki, tidak seperti di Melaka,aku bersekolah di sekolah pelajar perempuan sahaja. Aku berasa agak janggal kerana ada pelajar lelaki, aku juga perlu menjaga diri di sekolah ini. Ya Allah, Kau kuatkanlah imanku.

Di sekolah itu, ramai yang senang berkawan denganku, mereka melayan ku dengan baik, guru-guru di situ juga baik denganku. Alhamdulillah. Aku mendapat seorang teman baru, yang bernama Alisya Sofrina. Dia seorang yang lemah lembut. Aku suka berkawan dengannya. Dia juga baik dengan guru-guru. Selain Alisya, aku juga rapat dengan Amira, Afiqah, Fariha,dan Nadya. Mereka juga baik.
Pelajar lelaki di sekolah itu hanya segelintir sahaja yang berperangai buruk. Aku sering teringatkan Auni, Maisarah, Mawaddah, Adlina, Nusaibah dan Izzah. Aku bersyukur dikurniakan sahabat yang baik seperti mereka di sini.




Tetapi ada dugaan yang menimpa diriku apabila seorang pelajar di sekolah itu dengki denganku. Setiap hari aku ke sekolah, pasti ada sampah di bwh mejaku, pernah sekali, ada cicak di dalam mejaku. Ya Allah, dugaan apakah ini. Kata Nadya yang tinggal di Aspuri sekolah, pelajar yang dengki padaku ialah Syazlina. Dia pelajar di kelasku juga. Dia tidak suka pada aku kerana aku disenangi oleh guru-guru dan rakan-rakan. Dan sejak aku berada di kelas itu, aku sering mendapat tempat pertama dalam ujian atau peperiksaan, sedangkan sebelum aku berada di situ, Syazlina lah yang sering mendapat tempat pertama dan disenangi oleh semua guru.

Aku ada menghubungi Auni, aku menceritakan semuanya kepadanya. Aku sangat rindukan tema baikku itu. Minggu hadapan cuti pertengahan tahun bermula, aku akan tinggal di rumah nenekku di Melaka. Dapatlah aku bertemu dengan Auni. Aku tidak sabar untuk bertemu dengannya, dan teman-temanku yang lain.

                                                              ************





Saat yang aku tunggu-tunggukan tiba jua.Aku memeluk erat sahabatku itu. Sudah enam bulan kami tidak bersua. Kami dipisahkan, dan bila kami bertemu kami dapat rasakan rindu yang teramat sangat. Itulah dinamakan sahbat berlandaskan keimanan dan bersahabt kerana Allah.

Hari pertamaku di Melaka, aku hanya bertemu dengan Auni, kerana rumahnya berdekatan dengan rumah nenekku. Seminggu selepas itu, aku berkumpul bersama, Auni,Izzah Mawaddah,Nusaibah dan Adlina dan sahabatku yang lain.
Aku menceritakan perbuatan Syazlina kepada mereka, aku tidak berniat untuk mengaibkannya, tetapi aku buntu, tidak tahu apa yang aku harus lakukan. Mereka menasihatkan aku, agar meminta maaf kepada Syazlina kerana aku, dia tidak lagi mendapat tempat pertama di dalam kelas. Dan kerana aku lebih disenangi oleh guru-guru daripada dia.

Aku harap dia akan memaafkan aku. Aku tidak ingin sesiapa membenci aku, dan aku juga tidak mahu membalas perbuatannya, aku mesti memaafkannya, aku hanya hamba yang lemah, walaupun susah untuk aku memaafkannya, aku kuatkan juga. Sedangkan nabi pun ampunkan umatnya.
                                                        ************




Aku telah pun pulang ke Johor kerana sekolah akan bermula kembali dua hari lagi. Walaupun berat untuk aku berpisah dengan sahabat-sahabatku, Aku kuatkan diri ini. Aku akan bertemu dengan mereka lagi pada cuti akhir tahun nanti. PMR pun tidak lama lagi.Aku tekad untuk meminta maaf kepada Syazlina.

Pada hari pertama persekolahan, aku bertemu dengan Syazlina, dia tidak mengaku yang dia dengki denganku. Aku pun tidak tahu apa yang aku harus buat. Tak mungkin Nadya menipuku. 

Keesokan harinya, Aku ternampak Syazlina dikacau oleh lima orang pelajar lelaki yang terkenal dengan nakalnya. Aku pergi ke bilik guru dan memberitahu guru disiplin tentang pelajar yang mengganggu Syazlina itu. Cikgu Fakri, iaitu guru disiplin di sekolahku bergegas ke situ. Setelah selesai urusan di pejabat pengetua, Syazlina berterima kasih kepadaku. Dia menceritakan kepadaku apa yang terjadi sebenarnya.


Sebenarnya lima orang pelajar yang nakal itu tidak suka denganku. Mereka mengupah Syazlina untuk membuang sampah di mejaku. Dalam pada masa yang sama Syazlina berasa tercabar denganku kerana aku sering mendapat tempat pertama di dalam kelas dan di senangi guru-guru. Sebab itu, dia sanggup membuat apa sahaja yang disuruh oleh pelajar lelaki tersebut.Dan pada satu hari, Syazlina berasa amat bersalah kepadaku kerana aku tidak pernah membalas apa yang dia lakukan kepadaku.


Dia memberitahu lima orang pelajar lelaki itu yang dia tidak mahu membantu mereka lagi dan ingin meminta maaf padaku. Tetapi mereka mengugut Syazlina untuk memberitahu guru disiplin tentang apa yang dilakukan olehnya kepada aku. Kami menceritakan hal tersebut kepada cikgu fakri, dan mereka digantung sekolah.

                                                        **************

Kisah itu telah setahun berlalu, kini aku bersahabat baik dengan Syazlina, Alisya dan yang lain-lain. Lima orang pelajar lelaki yang nakal itu telah dipindahkan ke sekolah lain kerana kenakalan mereka itu.


Aku bersyukur kerana di sekolah ini, aku mendapat pengganti Auni. Namun aku tidak akan pernah melupakan Auni, dan rakan-rakanku yang lain. Sesungguhnya kami bersahabat berlandaskan keimanan dan bersahabat kerana Allah. Alhamdulillah.




p/s:



  • semoga cerita ini bermanfaat..  
  • Bersahabatlah kerana Allah..
  • Dan bersahabatlah berdasarkan keimanan..
  • insyaAllah... ukhuwwah yang terbina akan berkekalan..






                                 

Monday, November 21, 2011

CINTA...

Bismillahirrahmanirrahim..
arini ana nak cerita sikit pasal CINTA..
InsyAllah bermanfaat..


Cinta..
Ada apa dengan CINTA...




Cinta selalu hadir dalam hidup kita..
Cinta hadir, tanpa ada yang menjemput..
Cinta  datang, membahawa cahaya kepada setiap insan..
Menggembirakan hati ini..
Cinta kepada manusia membuatkan kita jadi buta..
Buta kepada cinta Allah..
Kerana Cinta juga kita menjauhkan diri dari kekasih kita yang SATU..'






Cinta manusia, tidak semestinya dia jodoh kita..
Ia juga tidak semestinya diredhai Allah...


Pabila cinta menguasai diri kita,
ia akan menjadikan kita melupakan Allah..
Hanya orang yang pandai menguruskan cintanya kerana Allah..


Dan jika cinta itu hilang, ia akan membuatkan kita merana..
Orang yang bercinta kerana Allah,
Dia akan menerimanya dengan redha..
Dan mengatakan semua itu akan ada hikmahnya..
Janganlah kita menangis kerana CINTA..
Tapi, menangislah kerana ALLAH..


Ingatlah wahai muslimin dan muslimat..
jika CINTA hadir kepadamu,
Jagalah perasaan itu dengan sebaiknya,
Jangnlah terlalu mengikut nafsu,
Aku juga mengingatkn diri ini yang selalu lalai..
Sesungguhnya kita adalah hambaNya yang lemah...



Ya Allah, Kau lindungilah diri ini daripada memiliki cinta yang tidak sepatutnya..
Aku tahu hanya Engkau yang patut dicintai..
Jika aku jatuh cinta, 
Kau kuatkanlah imanku,
Agar aku tidak menjadi hamba yang melupakanMu,
Aku ingin selalu dekatkan diri ini Ya Allah..


Ya Allah, jika benar si dia yang aku cintai keranaMu itu jodohku,
Kau tetapkanlah hatiku dengan hatinya,
Kau jadikanlah dirinya insan yang mencintaiMu, mentaatiMu..
Kau berikanlah petunjuk kepadaku dan dirinya..


Ya Allah, kau kuatkanlah hati hamba-hambaMu jika kami diuji dengan CINTA..
Agar kami tidak terpesong di landasan CINTA yang salah..
\



Wahai muslimin dan muslimat,


Kita mestilah selalu memuhasabah diri kita, menjaga diri kita pabila diri kita diuji dengan CINTA yang hadir, selalulah refresh imanrefresh hati, dan tepuk dada tanya iman, Apa khabar iman kita? hanya diri kita yang tahu iman kita naik atau turun..


Yang paling penting kita mestilah menjadikan CINTA Allah cinta yang utama..
Selepas itu Cinta Rasul dan cinta kepada Ibu Bapa..


Ana hanya berkongsi apa yang ana tahu, tidak semestinya ana manusia yang sempurna, tidak pernah diuji dengan CINTA.. Tiada manusia yang sempurna, Kerana kita hanyalah Hamba Alllah yang lemah..




p/s:

  • Cintailah Allah kerana Allah sangat mencintai Hambanya dan janganlah kita menduakan Allah..
  • Kalau ada yang salah sila tegur ya..
  • Semoga bermanfaat post ini.. insyaAllah..
  • May Allah bless you..
-Ana Raihanah-




Thursday, November 17, 2011

Berpisah kerana Allah


Bismillahirrahmanirrahim...
hayatilah kata-kata di bawah ini..
moga bermanfaat..

Aku termenung sendirian tatkala mengenangkan diri ini..
Aku tahu Allah sedang menguji aku, hambanya yang sangat lemah..
Aku diuji dengan pelbagai penyakit yang menyukarkan aku mebuat pekerjaan.
Pekerjaanku tergendala disebabkan penyakit yang ada pada diri ini..
Namun aku redha, kerana aku tahu Allah sangat sayang kepadaku..

Dia tahu apa yang terbaik untukku..
Di saat aku jatuh ke bawah, dan berpisah dengan rakan-rakan kesayanganku,
Aku tahu Dia sentiasa ada denganku..
Walaupun rakan-rakanku tidak lagi bersamaku di sisi.
Aku tetap mengingati mereka..

Sahabat, janganlah kau melupakan aku,
walaupun kau jauh di mata, tapi kau selalu berada di hatiku..
Di saat aku mengetahui bahawa kita akan berpisah,
Aku cuba tersenyum dan bergelak ketawa denganmu , walaupun di dalam hati ini,
Meraung, menangis dan terasa sangat pedih untuk meninggalkan dirimu wahai sahabat.


Namun apakan daya..
Takdir telah menentukan kehidupan kita.
Aku harap kau tidak akan memutuskan ukhuwwah yang terjalin antara kita,
Walaupun kau dan aku tidak bersama-sama selalu seperti dulu..
Dan aku harap kita akan sering ingat-mengingati dan saling merindui..
Mungkin ada hikmah kita dipisahkan, kau berada di atas dan aku jatuh tersungkur di bawah.

Sahabat,
Aku tahu, kita bersahabat kerana Allah, dan kita berpisah juga kerana Allah..
Aku mengharapkan redha Allah mengiringi perpisahan yang terjadi.
Aku juga mengharapkan kita semua tabah untuk menghadapi dugaan yang satu ini..
Allah menguji kita dengan ujian yang kecil sedangkan ada yang diuji dengan ujian yang sangat besar..



Ya Allah, Kau tabahkanlah hati kami…
Satukanlah hati-hati kami walaupun tidak lagi bersama..
Kau kuatkanlah hati kai untuk menempuhi dugaan ini..

Sahabat,
Ingatlah bahawa aku tidak akan melupakanmu,
Tidak akan hilang perasaan sayangku kepadamu,
Aku berharap, ukhuwwah kita tidak akan punah disebabkan perpisahan ini..
InsyaAllah..

Selamat berjuang sahabatku.. berpisah kita kerana Allah, bertemu kita kerana 
Allah.. jangan lupakan aku sahabatku..
sesungguhnya aku sangat mencintaimu kerana Allah sampai bila-bila dan tidak ada sesiapa yang dapat memisahkan kita kecuali maut menjemputku..



-Ana Raihanah-

Monday, November 14, 2011

Ketentuan Illahi.(cerpen)

Bismillahirrahmanirrahim..
asyik update je kan?
xpelah.. kongsi ilmu ape salahnya kan.. heee~
arini ana nak kongsi kan satu cerpen.. insyAllah bermanfaat..
alhamdulillah ia nya datang dari qalbu ana sendiri..


Aku duduk seorang diri di tepi tasik di Darul quran tempatku menjadi ustazah pada masa ini. Aku bersyukur kerna aku dipilih untuk menjadi hafizah di bumi ini dan cita-citaku tercapai. Walaupun pada mulanya aku merasakan diri ku tidak mampu untuk menghafal Al-quran. Tetapi dengan sokongan ahli keluarga, sahabiah akhirnya aku kuatkan hati, kuatkan diri untuk menjadi hafizah.


Di waktu aku bersekolah rendah, aku teringin sangat-sangat hendak menjadi  ustazah ataupun pensyarah. Pada waktu itu sememangnya aku tidak matang dari segi pemikiran tentang ,masa hadapan. Aku semakin tertarik untuk menjadi ustazah, apabila melihat abangku, menjadi ustaz dan kakakku menjadi ustazah. 




*****************
Masuk sahaja di alam remaja, aku memilih sekolah arab bantuan kerajaan sebagai tempatku meneruskan pencarian ilmu. Di situ, aku mempelajari matapelajaran Diniah, iaitu, nahu saraf, insya', mutolaah, tauhid, feqah, sirah, al-quran, hadis, tafsir dan banyak lagi yang tidak dipelajari oleh pelajar sekolah biasa.


Di sekolah menengah itulah, aku merasakan diri ini mampu untuk mempelajari bidang bahasa arab bukan bidang akademik. Kerana aku sangat lemah dalam matapelajaran akademik.  Pada waktu itu juga seorang daripada adik beradik ku, belajar di universiti dan mengambil bidang lughah/bahasa arab. Melihat dirinya, aku semakin minat untuk mempelajari bahasa arab dengan lebih mendalam.


Pada suatu hari, ibuku ade mengatakan bahawa dia teringin sangat melihat seorang daripada anaknya menjadi hafiz ataupun hafizah. Hanya aku harapan ibu dan ayahku kerana kesemua adik beradikku sudah berkahwin dan habis belajar. Hanya aku yang sedang belajar di sekolah menengah."Izzah, nanti dah habis sekolah masuk Darul quran nak tak?" Soalan itu membuatkan aku terkejut, kerana aku tidak pernah terfikir untuk menjadi seorang hafizah. Bukan sebarang orang boleh jadi hafizah, ia memerlukan orang yang kuat ingatan dan hati yang kuat. "Ibu suruh Izzah masuk situ?? jadi hafizah?? mampu ke izzah bu, izzah nak hafal 10 hadis pun susah,ni ibu nak suruh izzah hafal satu al-quran tu?" Aku berasa serba salah kerana bercakap begitu dengan ibuku. Tapi dalam masa yang sama aku tidak mahu putuskan harapan ibuku.


"Jangan cakap macam tu sayang, kalau kita buat sesuatu dengan niat, hati yang kuat, bersungguh dalam sesuatu perkara, insyaAllah, akan dipermudahkan. Ini belum apa-apa lagi dah cakap tak mampulah, apalah." Ibu cakap awal-awal ni, sebab ibu nak Izzah fikir dulu, bukannya senang nak masuk Darul Quran tu. Kalau nak masuk situ, spm mesti ada 5 ataupun 6A dalam tangan dan semua matapelajaran mesti kredit. ingat tu" . Betul juga apa yang dikatakan oleh ibu. Aku baru 15 tahun. masih panjang lagi perjalananku ini. 


"Terima kasih ibu. insyaAllah. Izzah akan fikir betul-betul. Kalau boleh Izzah nak tunaikan harapan ibu dan ayah. Ya Allah, kuatkanlah aku, mudahkanlah segala urusanku. Kalau benar lah takdirku menjadi seorang hafizah, Kau bukakanlah hati ini. Dan jika tidak, Kau tunjukkanlah jalan untuk kehidupanku.
 
                                                       **************
Keesokan harinya, di sekolah aku bertanya pendapat sahabat baikku, Hanisah. Dia bagi aku beberapa nasihat. "Kalau betul anti nak jadi Hafizah, minta pada Allah supaya kuatkan hati anti, kalau betul itu jalan hidup anti, tunjukkan jalan, bukakan hati anti. Ana rasa buat masa ini, anti jangan fikirkan sangat perkara ni, perjalanan kita masih panjang, PMR lgi dua bulan. tahun depan SMA, lepas itu SPM pula. Keputusan Spm menentukan arah kita akan ke mana. Pada waktu itu, anti fikirlah betul-betul ara tuju hidup anti. Kalau perlu buat istikharah minta petunjuk Allah."


Aku sangat terkesan dengan kata-kata Hanisah itu, Aku bersyukur sangat dapat sahabat yang baik sepertinya. Huh... betul kata Nisa, perjalanan aku masih panjang, PMR lgi dua bulan. 


                                                      ****************
Tiga bulan lagi SPM. Aku mesti berusaha dengan bersungguh-sungguh. PMR aku hanya 6A 2B 1C. Memang aku banyak main-main semasa PMR dulu, tpi alhamdulillah SMA aku dpt 8 Mumtaz. itulah kelebihanku, pandai dalam pelajaran diniah walaupun lemah dalam akademik. Kau mesti boleh Izzah. insyaAllah. Fighting.


Aku berusaha dengan bersungguh-sungguh dan keputusan SPM, aku mendapat 6A dan semuanya lulus.
Alhamdulillah, berkat usahaku, doa ibu dan ayah yang mengiringiku, doa ahli keluarga yang lain dan rakan-rakanku.


Ke manakah arah tuju aku? Aku buntu. Aku mendapat dua tawaran iaitu tawaran ke Darul Quran dan STAM. Tapi, ibu suruh masuk Darul Quran. Akhirnya dengan sokongan ibu dan ayh, adik-beradik, rakan-rakan terutamanya Hanisah, dan guru-guru, aku memilih untuk memasuki Darul Quran. Aku juga ada membuat istikharah. Dengan ikstikharah aku mendapat petunjuk Allah. Itulah dugaan aku untuk mencari ilmu di bumi Allah ini.


Dalam masa yang sama, aku teringin sangat-sangar hendak menyambung pelajaran di luar negara, antara Jordan dan Mesir. Tetapi ibu dan kakak-kakakku melarang, kerana kata mereka, tidak digalakkan akhawat pergi ke sana, orang arab di sana agak jahat. Aku tahu mereka risaukan aku. Dua orang abangku pernah belajar di Mesir. Yang perempuan semuanya di dalam Malaysia sahaja. Tidak mengapalah, aku tutup niatku untuk ke sana.





                                                     **************
Di darul quran, aku merasa gembira, kerana ramai sahabatku dari maahad belajar di situ, antaranya, Auni, Iffah, Maisarah. Mereka rapat juga dengan aku semasa di Maahad dulu. Hanisah menyambungkan pelajarannya di Universiti Islam Antarabangsa (UIA). Aku rindu sangat kepadanya. Dulu jika aku ada masalah, dia yang memberi aku nasihat. Nanti aku akan jumpa juga dengan dia.


Kini sudah tahun akhir aku di Darul Quran. Aku berumur 20 tahun. Ada lagi dugaan yang perlu aku hadapi apabila ade seorang ustaz muda ingin menyunting aku melalui seorang ustaz di sana.
Aku agak terkejut juga apabila isteri ustaz Afiq yang mengajar di situ juga, mengatakan hasrat ustaz muda yang bernama Ashraf Aiman untuk menyunting aku. Aku kenal pemuda itu, die ustaz yang baru setahun menjadi pendidik di situ. Mengapa mesti aku yang dipilihnya? Apakah aku sudah menjadi fitnah? Ya Allah, ampunkan aku Ya Allah.


Menurut Ustazah Hayati, isteri kepada ustaz Afiq, ustaz Ashraf Aiman baik orangnya, selalu tundukkan pandangan, dan dia suka kan aku bukan kerana paras rupaku, tetapi agamaku.
Hati aku berbelah bahagi. Perlukah aku istikharah? jawapannya hanyalah istikharah.


                                                  *****************
Aku bertanya pendapat Hanisah pada cuti semester yang lalu, dia nasihatkan aku supaya istikharah, minta pendapat ibu bapa, dan ahli keluarga yang lain. Dia juga ada nasihatkan aku supaya tidak tersalah memilih pasangan. Ustaz Ashraf Aiman ingin bertunang denganku hanya  2 bulan dan nikah. Perbezaan umur kami hanyalah lima tahun jauhnya.


Ustaz Ashraf Aiman, benarkah ustaz itu bakal menjadi pemimpin dalam keluargaku, bakal menjadi imam solatku dan akan hidup bersamaku. Ya, aku dah dapat jawapannya. Dialah bakal menjadi pemandu cintaku. Dia juga sudah berjumpa dengan ibu dan ayahku. alhamdulillah kami sudah bertunang, kami tidak pernah berhubung dan bertemu, melainkan urusan antara pelajar dan ustaznya. Jika hendak membincangkan tentang perkahwinan, kami akan menggunakan orang tengah iaitu Ustaz Afiq dan Ustazah Hayati.




                                                   ***************
Alhamdulillah, aku dan suamiku, Ustaz Ashraf Aiman. Kami sudah diijabkabulkan dan dia sudah sah menjadi suamiku kini. Alhamdulillah aku diberi suami yang baik dan soleh.Dia juga mengizinkan aku untuk menyambung pelajaran di Kolej Universiti Insaniah, tempat kakakku belajar dahulu.  Kini,cita-cita aku juga semua nya tercapai. Kini aku menjadi seorang pensyarah di Darul Quran. Syukur padaMu Ya Allah. Inilah perjalanan hidupku yang penuh berliku,tetapi aku telah mengharungi semua itu. Alhamdulillah.


p/s: janganlah berputus asa walaupun diberi dugaan yang besar.. terima kasih kepada rakan-rakan yang membantu dalam menyiapkan cerpen ini. Terutamanya, ShafiqahAsyiqin,Ayu Raihanah, AmirahMira SyuAishah, dan k.Ai Sya  Moga bermanfaat cerpen ini.








-Ana Raihanah-


Fastabiqul khairot...
                                                       

Jauhkan Rindu


Bismillahirrahmanirrahim..
Tadi ana bace artikel2 di iluvislam n ana jumpa satu artikel agk menarik tajuknya..
ana bca n nak kongsikan kat blog.. bce ye... insyaAllah ade manfaatnya..



Bila rindu kembali menjengah,
Menyusup datang melalui sekeping gambar,                                    
Begitu terasa bibirku bergetar,
Begitu terasa kakiku makin longlai.
Ku lihat pada jari-jemariku,
Menggigil dalam bahang tengah hari,
Ku sentuh pada bibirku,
kering mengelupas,
Ku letakkan tangan pada dadaku,
Degupannya menjadi deras.
Ku lihat wajahku dalam refleksi,
Warnanya pucat membiru,
Tiada kilauan dalam mata,
Tiada cahaya pada wajah.
Hanya kelesuan jelas kelihatan.
Yang lain menggelar rasa ini 'cinta',
Lalu mereka hairan aku menolak 'cinta',
Tapi aku pasti ianya adalah 'petaka' ,
kerana rindu ini rindu yang memusnahkan,
Rindu ini rindu yang mencemarkan,
Kerana rindu ini rindu yang tidak halal untukku,
Kerana rindu ini boleh mengundang dosa.
Dahulu,
Jika rindu yang sama bertandang,
Akulah insan paling bahagia.
Kini,
Jika  rindu yang sama bertamu,
Akulah insan paling sengsara.
Aku tak mahukan rasa ini,
Aku tak mahukan rindu ini.
Rindu ini yang dahulu telah melalaikanku dari mengingati-Mu,
Rindu ini yang dahulu menghalangku dari kemanisan beribadat kepada-Mu,
Rindu ini yang dahulu membutakan mataku  dari melihat jalan-Mu,
Rindu ini yang dahulu membinasakan cinta suci hamba-Mu.


Rabbi,
Jangan kau benarkan rindu ini menggigitku,
kerna aku takut dihinggapi virus cinta buta.
Rabbi,
Jangan kau biarkan rindu ini menghantuiku,
kerna aku takut pada bayangannya,
Kerna ku tahu jatuh cinta itu,
Hanya bisa pada Tuhan,
Kerna ku tahu nafsu ini,
Sering membawa ke arah kejahatan,
Yang datang dari godaan syaitan.
Rabbi,
Ku mohon,
Jauhkanlah aku dari 'petaka' rindu ini,
Hadirkanlah aku pada cinta-Mu,
Cinta yang kekal dan abadi.


insyaAllah bermanfaat... moga kamu semua diberkati oleh Allah..
sumber: iluvislam

Saturday, November 12, 2011

Bidadari dari Allah untukku. (cerpen)

Bismillahirrahmanirrahim..
Kaifa hal wa iman??
ana harap bertambah yup..
arini ana nak kongsi satu cerpen.
insyaallah bermanfaat..


Wanita itu sangat cantik dimataku, dialah sumber inspirasiku kini. Dia umpama bidadari yang turun ke langit yang dikirimkan oleh Allah kepadaku. Aku bersyukur Ya Allah, kerana kau kurniakan aku isteri yang solehah.
Setiap malam dia akan mengejutkan aku untuk tahajud dan bersujud padaMu Ya Allah. Sebelum aku kahwin dengannya, aku tidak pernah bangun di tengah malam untuk bersujud di hadapanMu.
Pada zaman remaja  aku jahil dalam agama. Aku solat pun sesuka hati, tidak pernah cukup lima waktu sehari. Tetapi selepas aku kahwin dengan Aishah, isteriku, Aku selalu solat dan bangun pada waktu malam untuk bertahajud padaMu.  

                                                     ****************
 “Saya tidak mahu kahwin dengan dia”. Dia terlalu baik ayah. Saya ini agama pun kurang. Macamana saya mahu bimbing dia kalau saya pun jahil dalam agama.” Aku menolak keputusan ayah dan ibu apabila aku diminta bernikah dengan Aishah. Aku disuruh bernikah dengannya kerana keluarga aku sudah banyak terhutang budi dengan keluarganya.  Ayah dan ibu juga  sangat berkenan pada Aishah disebabkan kesopanan dan kebaikan nya itu.

"Kamu boleh bimbing dia man , ayah percaya dengan kamu , kalau kamu rasa kamu kurang agama sebelum kahwin kamu boleh perbaikinya , mintak tunjuk ajar mana-mana ustaz di kampung ini, insyaAllah ."­  Ayah dan ibu aku sangat mengharapkan aku untuk menikahi gadis pilihan mereka. Aku tahu Siti Aishah Mohd Akmal itu baru menghabiskan pelajarannya di  Universiti of Yarmouk Jordan dalam bidang Syariah. Sedangkan aku, hanyalah pelajar lepasan  Universiti Islam Antarabangsa dalam bidang bukan  agama. Aku solat pun tidak penuh lima waktu, nak kahwin dengan budak syariah. Huh..
Aku sedar aku tidak baik jika hendak dibandingkan dengan Aishah. Kerana aku teringat satu ayat quran yang aku pernah belajar di sekolah dulu.
'Wanita yang baik untuk lelaki yang baik dan wanita yang jahat untuk lelaki yang jahat'
Aku pun mestilah menjadi yang terbaik.



                                                      ****************


Saya terima nikahnya Siti Aishah bte Mohd Akmal dengan mas kahwin sebanyak RM40.00 tunai! .  kini aku sah menjadi suami kepada Aishah. Aku berasa tenang semasa dia mencium tanganku buat kali pertamanya. Dan ada sedikit getaran di hatiku saat aku mengucup dahinya. Ya Allah betulkah ini pilihanku. Perempuan ini sangat bersih wajahnya dan sangat tulus hatinya berbanding aku, hanya seorang hamba yang lemah.
Isteriku Aishah sangat baik akhlaknya. Dia sentiasa taat kepadaku, setiap malam mengejutku untuk bertahajud, mengejutkn aku solat subuh, menyuruh aku menjadi imam walaupun aku membaca surah yang pendek tetapi dia tidak kisah dengan semua itu. Dia sentiasa tersenyum walaupun aku membuat salah dan menegurku dengan baik.

 Pada awal perkahwinan sememangnya aku berasa ganjil apabila setiap malam aku membuat qiamulail. Aku merasa beruntung dapat isteri yang sudi menegur kesalahan aku, melayan aku dengan baik sekali biarpun dia penat membuat kerja-kerja rumah, menyiapkan segala kelengkapan harian aku dan menyediakan makananku.
Kini aku bersyukur kerana aku dikirimkan bidadari untuk aku menjadi yang lebih baik dan lebih bertanggungjawab. Terima kasih ya Allah.  Semoga aku dan isteriku akan memasuki syurgaMu ya Allah. Dan semoga kami akan bahagia selamanya dengan izinMu ya Rabb.



                                                    ****************

“Abang, kenapa mengelamun seorang diri ni?”Aishah meghampiri ku bersama perut yang besar. Alhamdulillah aku akan menjadi ayah tidak lama lagi. Aku mendekatkan kepalaku ke perut isteriku. “anak ayah ni apa khabar?” aku dan isteri hanya tersenyum. Aku bersyukur padamu ya Allah.

Aku berubah keranaMu ya Allah, dan kerana Aishah aku berubah.

                                                  

***************

                                                                -TAMAT-

p/s:  bersyukur lah jika kita dikirimkan bidadari ataupun bidadara untuk kita menjadi yang lebih baik. Sesungguhnya Allah adalah perancang hidup kita yang baik. Semoga kamu semua mendapat manfaat dan iktibar daripada cerpen ini. Dan penulis memohon maaf sekiranya cerpen ini tidak menarik kerana penulis ini hanya insan yang biasa dan seorang hamba yang lemah. Cerpen ini juga merupakan cerpen pertama daripada penulis ini. Dia sekadar ingin mencuba dan jika mendapat sambutan insyaAllah penulisannya akan diteruskan dengan izin Allah.. terima kasih juga kepada rakan-rakan penulis yang membantu terutamanya shafiqah.

-Raihanah-